PT Masmindo Lakukan Proses Pembebasan Lahan dengan Ganti Rugi Tanah dan Tanaman Warga Latimojong

227
Sosialisasi pembebasan lahan PT Masmindo di Latimojong Luwu. (Sumber foto: humas Masmindo / Mat koran seruya)
ADVERTISEMENT

Belopa – PT Masmindo Dwi Area (Masmindo) akan mewujudkan harapan semua pihak yang sejak lama menginginkan tambang ini segera beroperasi. Hal ini ditandai dengan dirilisnya pengumuman data dan tahapan pembebasan tanah.

Dengan ganti rugi, yang sudah mulai dipasang dan disebarluaskan perusahaan ke warga setempat pada Jumat, 01 April 2022.

Pengumuman itu bisa dilihat warga di sejumlah papan informasi di Kantor Camat Latimojong, Puskesmas Pembantu Desa Ranteballa, Kantor Kepala Desa Boneposi, dan juga di Mess Masmindo Awak Mas, Kabupaten Luwu.

Pengumuman tentang urutan (tahap) proses pembebasan tanah dan tanaman dengan ganti rugi dan data pemilik tanah yang terdampak yakni data nomor persil, nama pihak yang berhak, luasan, lokasi dan peta lahan.

ADVERTISEMENT

Itu akan dipasang selama kurun waktu 14 hari ke depan di tempat-tempat yang telah ditentukan, sehingga bisa langsung dicek dan dipastikan akurasi datanya oleh masing-masing pihak.

Saat terdapat ketidaksesuaian data, yang bersangkutan bisa langsung mengajukan klarifikasinya ke Posko Tim Advokasi Lahan yang berada di 2 lokasi yaitu di Pustu Ranteballa dan Kantor Kades Boneposi.

Periode waktu penyampaian klaim atau pengaduan sengketa tanah ini berlangsung selama 10 hari, terhitung sejak 5-14 April 2022. Pengajuan klaim atau pengaduan kepada Tim Advokasi Lahan harus dilakukan secara tertulis dengan membawa bukti-bukti dan saksi-saksi yang cukup.

Adapun masa penanganan dan penyelesaian pengaduan klaim atas tanah dimaksud dilaksanakan selama periode 15-28 April 2022.

Untuk tanah yang sudah jelas legalitasnya, proses akan dilanjutkan dengan sosialisasi dan musyawarah dari pihak Masmindo kepada semua pemilik tanah sesuai undangan. Dan jika para pihak telah sepakat, proses kemudian bisa diakhiri dengan pembayaran kompensasi tanah dan tanaman.

“Masmindo ingin melakukan proses pembebasan tanah secara prosedural, transparan, dan taat hukum. Kompensasi tanah dan tanaman akan diproses dan diberikan perusahaan kepada pihak yang berhak dengan tanpa perantara,” ujar Direktur Utama Masmindo Abidin Daeng Patompo.

Lebih jauh ia menyebut “Kami ingin mewujudkan harapan dan impian masyarakat yang sudah lebih dari 20 tahun menanti-nantikan tambang ini segera beroperasi, sehingga Masmindo bisa terus memberikan manfaat dan kesejahteraan berlanjut bagi masyarakat Luwu,” jelasnya.

Pembebasan tanah menjadi salah satu syarat utama bagi Masmindo untuk bisa melangkah ke fase penting selanjutnya, yakni fase pembangunan fasilitas tambang (konstruksi). Tuntasnya pembebasan lahan serta selesainya proses konstruksi akan mengantarkan Masmindo untuk bisa melangkah ke fase penting berikutnya yaitu operasi-produksi.

Tahapan-tahapan konstruksi dan operasi-produksi ke depan diproyeksikan akan lebih banyak lagi menyerap tenaga kerja, serta juga sejumlah usaha jasa pendukung pertambangan.

Dengan demikian, penyerapan dan peran sumber daya lokal untuk bisa mendukung kelancaran operasi tambang dapat meningkat secara signifikan, dan akhirnya mendorong semakin berkembangnya perekonomian masyarakat dan wilayah setempat. (Rls/Mat)

ADVERTISEMENT