Tidak Sia-sia, Perjuangan Bupati Luwu Utara Saat Bertemu Menteri Perjuangkan Jadup untuk Korban Banjir Bandang Akhirnya Berbuah Hasil

137
ADVERTISEMENT

Luwu Utara–Komitmen Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, untuk menghadirkan rasa nyaman kepada masyarakat, khususnya korban bencana banjir bandang, tak perlu diragukan.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

Setelah peletakan batu pertama sebagai awal dimulainya pembangunan hunian tetap, dia masih berharap adanya bantuan jaminan hidup (Jadup) dari Kementerian Sosial (Kemensos) di masa transisi menuju pemulihan yang diperuntukkan kepada korban bencana.

Keseriusan tersebut ia buktikan dengan menemui Menteri Sosial Juliari Batubara di Jakarta baru-baru ini. “Waktu saya menemui pak Mensos di kantornya, saya berharap bantuan Jadup untuk warga Luwu Utara yang terdampak bencana,” ungkap Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, di acara Pencanangan Kawasan Siaga Bencana (KSB) yang dilaksanakan Kemensos, Senin (21/9/2020) kemarin, di Lapangan Desa Kamiri Kecamatan Baebunta.

Harapan orang nomor satu di Luwu Utara ini tidak bertepuk sebelah tangan. Mensos Juliari Batubara merespon dengan baik.

ADVERTISEMENT

“Pak Mensos itu orangnya solutif. Mari kita berdoa bersama semoga bantuan Jadup maksimal didapatkan selama tiga bulan untuk warga kita yang ditimpa banjir bandang kemarin,” harap Indah.

Meski begitu, bantuan Jadup Kemensos tak bisa diberikan di masa tanggap darurat, harus di masa transisi menuju pemulihan.

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

“Di Kemensos, kita tidak bisa diberikan bantuan kalau tidak selesai masa tanggap darurat bencana, harus di masa pemulihan pascabencana,” imbuhnya.

Untuk itu, dia berharap agar ada harmonisasi antara pemerintah dan DPR, terkait regulasi penentuan penyaluran bantuan bagi korban bencana alam di Indonesia. “Ini tentu saja mejadi pekerjaan rumah antara pemerintah dan DPR agar ke depan memang perlu diharmonisasi lebih baik lagi,” pinta dia.

Guna menertibkan penyaluran bantuan jadup, dinas terkait (dinas sosial) akan diberi pelatihan pengumpulan data pengungsian terpadu yang akan difasilitasi oleh Kementerian Sosial. “Pelatihan ini nantinya akan menghasilkan data yang bisa langsung diakses. Ini sangat bermanfaat bagi Dinas Sosial untuk merampungkan jadupnya nanti. Terima kasih kepada Kemensos atas perhatian yang begitu besar terhadap Luwu Utara,” tandasnya. (LH)

ADVERTISEMENT