Hampir 47 Tahun Tanahnya Digunakan Pemda Lutra, Nenek Subiati Harap Keadilan

369
ADVERTISEMENT

LUWU UTARA–Subiati (60), wanita yang tinggal sebatang kara, kini meminta haknya dan perhatian pemerintah daerah kabupaten Luwu Utara.

Sejak awal 1974 tanah milik nenek Subiati dipinjam untuk membangun gedung SDN 020 Pombuntang di kecamatan Sabbang, hingga saat ini belum mendapatkan ganti rugi.

ADVERTISEMENT

“Saya adalah ahli waris tunggal tanah itu dari kakek saya Bamba Uwa’ Galung, warga sekitar tahu tentang itu apalagi saksi hidup masih ada” ujar subiati, Senin (31/05/2021).

Ditemui awak media, Subiati menjelaskan bahwa tidak pernah dihibahkan karena awalnya pemerintah setempat hanya meminjamnya dengan dalih akan dipindahkan jika mendapat lokasi yang lebih strategis.

ADVERTISEMENT

“Saya sudah puluhan tahun menempati rumah dinas guru di sekolah ini, walau tidak sangat layak huni tapi saya tidak akan beranjak sampai memperoleh kepastian dari pemerintah,” lanjut Subiati dengan lirih.

Sementara itu, M. Akbar SH, Kuasa Hukum Subiati dari Kantor Hukum Syafruddin Djalal & Rekan mengingat pemerintah agar memperhatikan nasib Subiati yang sudah sebatang kara dan lanjut usia dengan memperhatikan aspek kemanusiaan dan keadilan.

ADVERTISEMENT

Menurut Akbar, diatas tanah milik Subiati berdiri kokoh bangunan sekolah milik pemerintah yang sudah puluhan tahun. Harus ada kepastian atas status tanah milik Subiati yang dinikmati oleh Pemerintah

“Pemerintah Luwu Utara harus peduli terhadap nasib Subiati, jangan acuh dan tutup mata,” tegas M. Akbar.

Dari hasil penelusuran awak media, diketahui Pemda Luwu Utara telah menerbitkan Sertifikat Hak Pakai untuk lahan tersebut tanpa pemberitahuan kepada Subiati serta tidak dapat membuktikan adanya Hibah.

(*)

ADVERTISEMENT