INFOGRAFIS : 1.005 Huntap untuk Penyintas Banjir Bandang Masamba Ditarget Rampung Tahun Ini

112
ADVERTISEMENT

LUTRA – Banjir bandang yang menerjang Luwu Utara 13 Juli 2020 lalu masih menyisakan ‘Pekerjaan Rumah’ bagi Pemerintah Kabupaten Luwu Utara. Salah satunya ialah, nasib bagi para korban yang rumahnya rusak, tertimpun lumpur, bahkan hilang disapu derasnya banjir.

Bukan tanpa solusi, Pemkab Luwu Utara telah membangun 1.005 hunian tetap bagi para penyintas banjir bandang. Jumlah itu sama dengan total rumah yang rusak berat atau sudah tak bisa ditinggali.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Luwu Utara (Lutra), Muslim Muchtar meninjau pelaksanaan pembangunan hunian tetap (huntap) di desa Radda, Rabu (25/8/2021) sore. Dia mengatakan pembangunan huntap bagi penyintas banjir bandang diupayakan rampung tahun ini.

“Jadi ada 1.005 unit berasal dari BNPB 897 unit, Kementerian PUPR 72 unit, dan 50 unit bantuan Pemprov Sulsel yang dibangun tahun lalu dan sudah dihuni,” terang Muslim.

ADVERTISEMENT

Berdasarkan verifikasi ulang dan data terbaru, tercatat rumah warga terdampak sebanyak 3.762 unit, terdiri dari 1.005 rusak berat, 515 rusak sedang dan 2.242 rusak ringan.

“Untuk kategori rumah rusak berat tersebar di empat kecamatan, yakni di Kecamatan Baebunta sebanyak 459 unit, Sabbang 24 unit, Baebunta Selatan 11 unit dan Masamba sebanyak 511 unit,” sambungnya.

Sementara untuk korban bencana yang masuk dalam kategori rumah rusak sedang dan rumah rusak ringan akan mendapatkan dana stimulan.

“Untuk kategori rumah rusak berat mendapatkan huntap dengan biaya pembangunan Rp 50 juta per unit, kalau untuk rumah rusak sedang mendapatkan dana stimulan Rp. 25 juta, dan rusak ringan sebesar Rp.10 juta, ini bisa diserahkan ketika semua data yang terdampak sudah rampung,” ucapnya. (*)

ADVERTISEMENT