Masih Berperang Lawan Corona, Eh Muncul Lagi Virus Baru di China Lewat Perantara Babi

1154
Penyidik di China menemukan setidaknya ada 298 babi yang terkontaminasi dengan virus jenis ini. (Foto: Kompas)
ADVERTISEMENT

KORANSERUYA–Kabar baik soal meredanya virus corona di negeri asalnya, Wuhan China beberapa waktu lalu ternyata disusul temuan baru adanya virus lain yang berpotensi menjadi wabah baru.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

Melansir Daily Star edisi Minggu (5/4/20), Pemerintah China mengumumkan kekhawatiran akan ada wabah baru yang muncul.

Mereka kuatir, pandemi global kedua akan menyusul setelah virus corona.

China mengklaim, mereka kembali menemukan virus super-infeksi baru, yang berada di luar kendalinya, sama seperti kemunculan virus corona.

ADVERTISEMENT

Sebuah peternakan babi di Yunyang, Choquin diliputi virus mematikan yang berasal dari babi, memicu kepanikan massal daerah itu.

Penyidik menemukan setidaknya ada 298 babi yang terkontaminasi dengan virus ini, semuanya diangkut secara ilegal dari tempat lain.

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

Virus tersebut diyakini sebagai jenis mematikan dari flu babi yang berasal dari Afrika.

Penemuan ini memicu kepanikan, di peternakan asli tempat babi-babi itu dikembangbiakkan.

Jika dibiarkan, virus itu bisa berpotensi menyebar ke jutaan babi lainnya di China.

Namun pejabat mencoba menjamin bahwa wabah ini masih bisa ditangani dengan cepat.

Flu babi berasal dari Afrika, disebabkan oleh babi hidup atau mati, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Tidak ada vaksin untuk mencegah penularan virus ini yang bisa menyebar dari babi ke babi lain hingga ke manusia.

Manusia yang terinfeksi dengan virus ini, akan mengalami reaksi terengah-engah dengan bercak merah mengerikan pada kulit mereka.

Mengutip Tribun News, gejalanya termasuk demam tinggi, batuk dan sesak napas hampir mirip seperti virus corona.

Penemuan ini muncul di tengah kehawatiran China telah berbohong tentang tingkat penyebaran virus corona dan jumlah kematian yang sebenarnya.

Para ahli dan peneliti semuanya membidik pasar hewan di China, yang terus diselidiki karena menjadi sumber potensial virus corona.

Dalam kasus awal China diduga menangkap dokter yang menyebarkan informasi soal virus ini, seperti Dr Li Wenliang.

Li Wenliang ditangkap oleh polisi karena dituduh menyebarkan wacana fiktif tentang munculnya penyakit misterius yang dianggap mirip SARS yang berasal dari pasar Wuhan.

Namun, setelah virus itu menyebar China justru membalikkan fakta dan mencoba menutupi tuduhan-tuduhan tersebut yang hingga kini kemudian menyebar ke banyak negara di dunia. (*/iys)

ADVERTISEMENT