Orangtua Khawatir, Anggota DPR RI Ini Minta Sekolah Tak Dibuka Selama Masa Pandemi Covid-19

114
ILUSTRASI
ADVERTISEMENT

JAKARTA–Rencana pemerintah untuk mengaktifkan kembali sekolah, mendapat sorotan dari sejumlah pihak. Pasalnya saat ini pandemi COVID-19 masih belum menunjukkan angka penurunan.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

Anggota Komisi X DPR, Himmatul Aliyah menyarankan pelaksanaan proses belajar mengajar di rumah masing-masing dipertahankan hingga kurva pandemi COVID-19 sudah benar-benar melandai. Menurut Aliyah, pandemi COVID-19 tidak akan segera berakhir selama penanganannya masih belum seirama antara satu daerah dengan daerah lainnya.

“Terutama akan berimbas ke Jakarta sebagai Ibu Kota mengingat banyak keluar masuk pendatang dari daerah,” ujar Aliyah dilansir KORAN SERUYA dari Sindonews.com, Jumat (29/5/2020).

Politikus Partai Gerindra ini menambahkan, begitu pun protap pencegahan masuk virus dari negara lain harus lebih ketat lagi, utamanya di bandara dan pelabuhan.

ADVERTISEMENT

“Demi keselamatan generasi penerus bangsa, sebaiknya masih tetap belajar di rumah dengan buku panduan dan kurikulum yang mudah dijalankan siswa dan orangtua sebagai pemantau di rumah. Sampai kurva pandemi benar-benar sudah melandai, kita percayakan keterangan ini pada yang ahli di bidangnya,” jelasnya.

Namun, kata dia, tentu saat masuk sekolah pun harus sudah disiapkan protokol kesehatan yang ketat. “Seperti toilet sekolah perlu dibenahi kebersihannya dan wajib ada sabun dan disinfektan berkala ruang kelas dan lingkungan sekolah,” katanya.

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

Kemudian, lanjut dia, wastafel dan sabun cuci tangan disiapkan di depan kelas. “Dan siswa juga guru wajib bermasker,” ucap Legislator asal Dapil DKI Jakarta II ini.

Selain itu, pengaturan kelas diperlukan, yakni satu meja hanya untuk seorang siswa. “Bila lokal kelas tak mencukupi bisa setengah kelasnya bergantian mengikuti virtual dari rumah. Kantin sekolah ditiadakan agar anak-anak membiasakan membawa makanan dan minuman bekal dari rumah,” terangnya.

Adapun khusus untuk siswa yang di rumahnya tidak memiliki telepon seluler atau HP dan kuota internet, kata dia, pemerintah harus mulai mengupayakannya bekerja sama dengan provider dan perusahaan IT.

“Sementara selama pandemi ini siswa di daerah bisa belajar jarak jauh via TVRI, namun banyak juga yang belum dapat mengaksesnya karena berbagai kendala,” pungkasnya. (*/tari)

ADVERTISEMENT