Selain Facebook, Dua Situs Porno Ini Ternyata Masuk Daftar 10 Besar yang Paling Banyak Dikunjungi Warganet, Apakah Anda Termasuk?

2258
ADVERTISEMENT

AKIBAT pandemi Covid-19 berkepanjangan membuat pengguna internet semakin banyak waktunya dihabiskan di depan gawai atau gadget. Baik untuk bekerja atau hanya sekedar memantau media sosial, maupun belajar bagi para pelajar dan mahasiswa.

Ada banyak sekali situs yang populer dan paling banyak dikunjungi warganet dalam aktivitasnya itu.

ADVERTISEMENT

Dikabarkan oleh zonautara.com, bahwa untuk tiga situs web teratas dengan kunjungan bulanan adalah Google: 92,5 miliar kunjungan per bulan. YouTube: 34,6 miliar kunjungan per bulan, dan Facebook 25,5 miliar kunjungan per bulan.

Tiga situs web teratas itu disebut meraup 152 miliar kunjungan setiap bulan. Melampaui gabungan 47 situs web berikutnya.

ADVERTISEMENT

Situs paling populer di dunia / [zonautara.com]
Situs paling populer di dunia / [zonautara.com]
Terlebih lagi saat pandemi, mengubah segalanya mulai dari cara kita bekerja, belajar, berkomunikasi, dan berbelanja. Sebagian besar aktivitas ini berpindah secara daring.

Dalam daftar 50 situs web yang paling banyak dikunjungi di seluruh dunia, datanya diambil dari SimilarWeb (per November 2020).

Situs web global teratas

Melayani lebih dari dua triliun kueri penelusuran setiap tahun melalui jaringannya, Google yang dimiliki Alphabet menempati peringkat tertinggi dengan domain andalannya, Google.com. Google memperoleh sekitar 80% penghasilannya dari pendapatan iklan.

Di posisi kedua, platform jejaring sosial Facebook memiliki basis pengguna 2,7 miliar.

Rata-rata, pengguna menghabiskan 34 menit di situs setiap hari, sementara 36% pengguna mengatakan bahwa Facebook mereka gunakan untuk mendapatkan berita — lebih tinggi daripada jaringan sosial lainnya

Sebagai mesin pencari terkemuka di China, Baidu (#7) menerima 5,6 miliar pengunjung pada November. Baidu juga mengembangkan bisnisnya — merambah ke industri kendaraan listrik (EV) dalam kemitraan dengan pembuat mobil yang berbasis di China, Geely.

Saat konferensi video meningkat permintaannya selama pandemi, Zoom (#15), menjadi situs web yang paling banyak dikunjungi dengan 2,7 miliar pengunjung setiap bulan. Demikian pula, TikTok (#43) mendapatkan tambahan pengunjung yang tinggi.

Tetapi meski juga dicermati, dua situs porno ada dalam daftar teratas, untuk 10 situs paling populer.

Kedua situs porno itu adalah xvideos.com (#9) dan pornhub (#10)

Situs web paling banyak dikunjungi, berdasarkan negara asal

Dengan 27 situs dalam daftar, AS tetap menjadi pemain dominan. Meskipun jangkauannya sangat terkonsentrasi pada tingkat global, hanya segelintir perusahaan yang memiliki mayoritas situs ini.

Microsoft (#28), misalnya, memiliki tujuh situs teratas di dunia termasuk LinkedIn (#25) dan Live.com (#16). Amazon (#13), di sisi lain memiliki lima situs termasuk Twitch.tv (#32), bersama dengan domain populer yang berfokus pada Amazon di Jepang, Inggris, dan Jerman.

Cina memiliki lima situs web teratas: Baidu (#7), QQ (#34), Bilibili (#42), TikTok (#43), dan AliExpress (#47). QQ.com milik Tencent, menempati peringkat sebagai situs berita teratas di China, dengan lebih dari 981 juta kunjungan setiap bulan. Seperti WeChat, QQ juga menyediakan platform perpesanan yang populer.

Hanya empat dari situs web yang paling banyak dikunjungi secara global yang berbasis di Rusia dan Jepang,

Mencapai rekor baru

Meskipun pola internet global jelas didominasi oleh segelintir raksasa, apa yang bisa kita dapatkan dari pertumbuhan lalu lintas mereka baru-baru ini?

Antara Juni 2019 dan November 2020, pengunjung bulanan Google meningkat 52,9%. Di antara situs web yang paling banyak dikunjungi secara global, tingkat pertumbuhan ini hanya berada di belakang Instagram (#6) di 89,1% dan Twitter (#4) di 67,1%.

Wikipedia (#5), situs web nirlaba yang didirikan pada tahun 2001 oleh Larry Sanger dan Jimmy Wales mencapai pertumbuhan lebih dari 30%.

Sementara perusahaan teknologi besar hanya mempercepat pangsa pasar mereka — Google menguasai sekitar 90% dari pasar iklan pencarian — beberapa badan pengatur menempatkan pengawasan lebih ketat pada mereka.

Laporan antitrust Oktober 2020 menunjukkan bahwa Big Tech sebenarnya anti-persaingan, menarik perbandingan dengan taipan minyak abad ke-19 dan ke-20.

Dengan mengingat kekuatan-kekuatan kunci ini, hal ini menimbulkan pertanyaan kritis: apakah ada batasan untuk pertumbuhan mereka?

(*)

ADVERTISEMENT