Soal Muslim Uighur, Anggota DPR Fauzi Sarankan Pemerintah Minta Klarifikasi China

215
Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar Muhammad Fauzi

JAKARTA – Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar Muhammad Fauzi mendesak pemerintah segera meminta klarifikasi ke pemerintah China terkait masalah muslim Uighur.

Ratusan ribu Muslim Uighur dilaporkan dipenjara di kamp-kamp untuk menjalani hal yang disebut sebagai pencucian otak. Meskipun pemerintah China mengatakan mereka dikumpulkan untuk diberikan pelatihan secara suka rela.

“Isu ini kan berkembang dan telah menjadi konsumsi masyarakat Indonesia. Sebagai negara dengan mayoritas muslim, pemerintah saya kira perlu meminta klarifikasi langsung dari China terkait masalah ini,” kata Fauzi.

Menurut Anggota Komisi VIII yang membidangi agama ini, sikap pemerintah penting untuk menunjukkan keberpihakan terhadap isu kemanusiaan. Langkah ini juga akan menenangkan muslim di Indonesia yang tidak akan terima jika benar saudara muslimnya mendapat perlakuan diskriminatif.

Isu minoritas muslim Uighur kembali mengemuka setelah sejumlah dokumen rahasia yang bocor. Dokumen-dokumen resmi itu dibocorkan ke Konsorsium Jurnalis Investigatif Internasional (ICIJ), yang bekerja sama dengan 17 mitra media internasional.

“Kita tidak ingin isu ini semakin liar. Pemerintah harus menunjukkan keberpihakan. Jika memang terjadi pelanggaran, kita juga harus berani mendorong agar masalah ini dilaporkan ke mahkamah internasional,” kata suami bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani ini.

Selain pemerintah, Fauzi juga berharap agar DPR melalui komisi terkait melakukan langkah-langkah strategis yang dibutuhkan.

Muslim Uighur adalah komunitas kecil etnis China yang menetap di Xianjiang. Selama ini, Muslim Uighur dilaporkan kerap mendapatkan perlakuan kurang adil dari pemerintah setempat.

Wacana muslim Uighur ini telah mendapat respon dari sejumlah tokoh muslim dunia dari berbagai profesi. Teranyar adalah pesepakbola Mesut Ozil yang melayangkan kritik lewat media sosialnya. (*/tari)