Legenda Basket NBA Tewas Bersama Putrinya, Begini Jawaban Kobe Bryant Saat Ditanya Jurnalis “Apa yang Akan Kamu Lakukan Jika Bisa Kembali ke Masa Lalu?”

662

KEMATIAN Kobe Bryant berdampak pada semua orang. Pesan-pesan, foto-foto, dan video membanjiri jejaring sosial dengan permainan mereka yang luar biasa, prestasi besar mereka, dan cara mereka melihat olahraga, yang di dalamnya Kobe tumbuh menjadi legenda.

Di antara gambar yang menjadi viral, itu adalah wawancara yang menonjol dari yang lain. Dialog dengan seorang jurnalis di mana pemain bersejarah Los Angeles Lakers berbicara tentang apa yang akan dia lakukan jika dia memiliki kekuatan untuk kembali ke masa lalu.

“Jika saya memiliki kekuatan untuk kembali waktu saya tidak akan pernah menggunakannya,” adalah kata-kata pertama pemain basket berjuluk “Black Mamba” itu. “Karena setiap saat yang kamu lalui tidak berarti apa-apa,” katanya.

Bryant memainkan seluruh karirnya di Lakers – REUTERS / Lucy Nicholson

“Karena kamu selalu bisa kembali dan mengulanginya lagi. Kemudian ia kehilangan esensinya. Kehilangan keindahannya. Segalanya berakhir. Momen tidak akan pernah kembali. Memiliki kekuatan untuk kembali, dan mengalami hal-hal ini lagi adalah … itu konyol bagi saya,” katanya, seperti dilansir media berbahasa Spanyol, infobae.com.

Selanjutnya, pewawancara meluncurkan pertanyaan kunci: “Ketika Anda melepas baju Anda untuk terakhir kalinya … Bagaimana perasaan Anda akan Anda rasakan?”

“Sangat berdamai dengan itu, sangat bersyukur atas dua puluh tahun ini aku dan … siap untuk pergi,” pungkasnya.

Ini adalah apa yang tampak seperti Staples Center setelah bintang bola basket meninggal dalam kecelakaan helikopter – REUTERS / Monica Almeida

Kobe dianggap sebagai salah satu pemain NBA terbaik sepanjang masa, karena ia telah menjadi bagian dari tim bintang 18 kali selama 20 tahun karirnya bersama Lakers. Dia terpilih pada putaran pertama awal 1996 dan memenangkan lima cincin NBA, dua penghargaan pemain paling berharga (MVP) dari final NBA dan MVP liga pada 2008.

Lakers melepas dua baju kaos Kobe, nomor 8 dan 24. Dia adalah satu-satunya pemain dalam sejarah tim Angelian yang telah menerima kehormatan itu. Dia juga memenangkan dua medali emas dengan tim AS di Olimpiade Beijing  2008 dan London 2012.

Dalam dua dekade sebagai pemain ia menjadi salah satu bintang hebat di liga dan salah satu atlet paling populer. Setelah pensiun, ia dengan cepat mempresentasikan dana investasinya sendiri yang berfokus pada sektor teknologi, media, dan data.

Diketahui, Kobe Bryant (41) meninggal dunia dalam kecelakaan helikopter di daerah Calabasas, California, Amerika Serikat, Minggu (26/1/2020) waktu setempat. Kobe meninggal bersama salah satu putrinya, Giana Maria Onore beserta tujuh orang lainnya.

Meninggalnya Kobe Bryant beserta sang putri menggegerkan jagat NBA. Sejumlah pemain pun menyampaikan rasa dukacitanya. (iys)