Indah Putri Indriani Paparkan Strategi Tingkatkan Mutu dan Akses Layanan Pendidikan di Luwu Utara

57
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani. (Foto : Dok. Pemkab Luwu Utara)
ADVERTISEMENT

Luwu Utara — Bupati Kabupaten Luwu Utara, Indah Putri Indriani, memaparkan bahwa masih banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus diselesaikan dan dituntaskan dalam mewujudkan kualitas pendidikan yang jauh lebih baik di masa-masa mendatang. Salah satunya menuntaskan kebijakan wajib belajar 12 tahun pada anak usia sekolah.

Hal ini Indah katakan saat membuka kegiatan Lokakarya Peningkatan Mutu dan Akses Layanan Pendidikan dalam Mendukung Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Luwu Utara di Aula Hotel Bukit Indah, Masamba, Selasa (30/8/2022). Lokakarya ini dilaksanakan oleh Dinas Pendidikan Luwu Utara bekerjasama dengan USAID ERAT.

ADVERTISEMENT

“Pemerintah ingin minimal anak-anak menuntaskan 12 tahun belajar, dan PR kita masih sangat besar, utamanya dalam mengakselerasi peningkatkan IPM,” beber Indah. Dikatakannya, kebijakan wajib belajar 12 tahun harus menjadi atensi karena salah satu tantangan pendidikan adalah bagaimana menuntaskan wajib belajar 12 tahun.

“PR kita di sektor pendidikan masih sangat banyak, terutama kebijakan wajib belajar 12 tahun. Sudah banyak kebijakan terkait regulasi dan kebijakan anggaran. Tinggal bagaimana mengoptimalkan implementasi dari kebijakan, kemudian mengoptimalkan anggaran yang ada, sehingga mutu dan akses layanannya dapat meningkat,” imbuhnya.

Ia menambahkan bahwa IPM sektor pendidikan memegang peranan kunci dalam meningkatkan mutu dan akses layanan pendidikan di Luwu Utara. Indah menyebutkan, ada dua komponen pembentukan IPM pada sektor pendidikan, yaitu rata-rata lama sekolah dan harapan lama sekolah. Keduanya menjadi kunci, maju tidaknya sebuah pendidikan.

Untuk itu, Bupati beralias IDP ini berharap melalui lokakarya yang berlangsung selama dua hari ini, dapat berjalan dengan baik, serta bersama-sama mengidentifikasi seluruh persoalan yang ada di sektor pendidikan serta memberikan desain strategi yang tepat dalam meningkatkan mutu dan akses pelayanan pendidikan di Kabupaten Luwu Utara.

“Kita harap kepada semua pihak terkait untuk bersama-sama mengidentifikasi rata-rata lama sekolah dan harapan lama sekolah, sehingga kita berharap pula dapat mendesain strategi yang paling tepat untuk meningkatkan mutu layanan dan akses layanan pendidikan di Kabupaten Luwu Utara,” pungkas Bupati perempuan pertama di Sulsel ini. (ZJA/LH)

ADVERTISEMENT