Makin Mengganas, Virus Corona Tewaskan Dokter di China

1553
virus corona
ADVERTISEMENT

KORANSERUYA.COM–Virus corona di China semakin mengganas. Korbannya bukan hanya masyarakat biasa, dokter juga sudah terjangkit virus corona yang sangat mematikan.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat OlehMW Quiz

Seorang dokter yang merawat pasien virus corona dilaporkan meninggal dunia di Provinsi Hubei, China. Dokter berusia 62 tahun itu dikonfirmasi meninggal karena terinfeksi virus yang sama.

ADVERTISEMENT

Seperti dilansir Reuters dan Channel News Asia, Sabtu (25/1/2020), dokter yang meninggal dunia itu dilaporkan bernama Liang Wudong. Dia merupakan seorang dokter yang bertugas di Rumah Sakit Xinhua Hubei dan ada di garis terdepan dalam memerangi wabah virus corona di kota Wuhan, Provinsi Hubei.

Liang meninggal dunia dalam usia 62 tahun. Kematian Liang dilaporkan oleh televisi nasional China Global Television Network (CGTN) pada Sabtu (25/1) waktu setempat.

ADVERTISEMENT

“Liang Wudong, seorang dokter di Rumah Sakit Xinhua Hubei yang ada di garis depan peperangan #CoronavirusOutbreak di Wuhan, meninggal dunia karena virus itu pada usia 62 tahun,” demikian laporan CGTN, yang sebelumnya dikenal sebagai CCTV, via Twitter.

Laporan portal berita Thepaper.cn seperti dilansir South China Morning Post (SCMP) menyebut Liang yang seorang dokter bedah ini meninggal dunia pada Sabtu (25/1) pagi, sekitar pukul 07.00 waktu setempat.

SCMP melaporkan bahwa Liang diduga terinfeksi virus corona sejak pekan lalu, sebelum dia dipindahkan ke Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan untuk mendapatkan perawatan medis lebih lanjut.

Meninggalnya Liang ini menandai kematian pertama dari kalangan profesional medis sejak virus corona mewabah di China.
ada Sabtu (25/1) waktu setempat, otoritas China mengumumkan bahwa virus corona telah menginfeksi 1.287 orang, dengan sebagian besar pasien ada di Provinsi Hubei. Jumlah korban tewas bertambah menjadi 41 orang, setelah 15 pasien virus corona yang dirawat di Wuhan dinyatakan meninggal dunia.

Virus yang berawal di sebuah pasar hewan di kota Wuhan ini telah menyebar ke sebanyak 30 provinsi, wilayah otonomi dan kotapraja di China. Kota Wuhan dan 13 kota lainnya di Provinsi Hubei telah dikarantina dalam upaya mengendalikan penyebaran virus corona ini.

Virus corona baru atau 2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV) atau virus corona Wuhan merupakan virus corona yang baru teridentifikasi dan memicu kewaspadaan karena masih banyak hal seputar virus itu yang belum diketahui. Para pakar belum mengetahui seberapa berbahayanya virus ini dan bagaimana virus ini bisa dengan mudah menyebar antarmanusia. Virus corona baru bisa menyebabkan pneumonia, yang dalam beberapa kasus berdampak mematikan bagi penderitanya.

Gejala virus corona baru antara lain demam, kesulitan bernapas dan batuk-batuk. Laporan Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyebut kebanyakan korban yang tewas akibat virus corona ini merupakan warga yang sudah lanjut usia, yang sebagian besar memiliki penyakit lain sebelumnya, dilansir KORAN SERUYA dari detikcom. (*/tari)

ADVERTISEMENT