Pecat Lima Kadus Secara Sepihak, Kadis PMD Luwu Utara Minta Kades Radda Anulir Keputusannya

544
ADVERTISEMENT

Luwu Utara — Pemberhentian secara sepihak 5 Kepala Dusun (Kadus) yang diduga dilakukan Burhanuddin, Kepala Desa (Kades) Radda, Kecamatan Baebunta, Kabupaten Luwu Utara pada 02 Februari 2022 lalu, menuai polemik.

Mewakili 5 kepala dusun yang diberhentikan, Bakri mengungkapkan dirinya bersama keempat rekannya diberhentikan sepihak oleh kepala desa yang baru saja terpilih tersebut.

ADVERTISEMENT

“Tentulah ini melanggar aturan Permendagri Nomor 67 Tahun 2017 dan Pengangkatan Perangkat Desa serta pasal 24 dan 25 Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Utara Nomor 2 Tahun 2015 tentang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa,” ucap Bakri, Senin (06/04/2022).

“Anehnya, kami tidak pernah diberikan surat pemberhentian resmi namun Kades justru telah melakukan pengangkatan aparat baru,” lanjutnya.

Hal ini sudah diadukan oleh Bakri bersama rekannya ke pemerintah kecamatan Baebunta. Bahkan Camat telah menerbitkan Surat Teguran resmi kepada kades Radda pada 16 Februari 2022.

“Hingga saat ini, Kades sama sekali tidak menggubris surat teguran tersebut dan tetap lakukan sejumlah aktifitas bersama Kadus yang baru,” kata Bakri.

Bakri juga memaparkan jika pihaknya menunggu tindaklanjut dari surat teguran tersebut yang sudah ditembuskan ke Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD).

“Kami sangat menyesalkan lambatnya proses penyelesaian masalah ini oleh pihak terkait,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas PMD Luwu Utara, Misbah mengatakan pihaknya sudah menyampaikan ke Camat untuk membatalkan proses yg dilakukan oleh Kepala desa Radda. “Camat itu sudah memberikan surat kembali ke Desa Radda untuk menganulir SK pengangkatan kepala dusun (Kadus) yang tidak sesuai prosedur,” ujarnya.

“Secara administrasi tidak ada dualisme kepala dusun yang ada di desa Radda,” tambahnya kepada awak media melalui Via WhatsApp nya.

“Besok kami akan memanggil seluruh Camat untuk melakukan rapat agar kemudian kejadian ini tidak terulang lagi, kelanjutannya membicarakan hal tersebut untuk memanggil langsung kepala desa yang melakukan pemberhentian secara sepihak kepada para kepala dusun (Kadus),” pungkasnya.

Sementara, Burhanuddin Kepala Desa Radda yang dikonfirmasi melalui WhatsApp belum memberi tanggapan terkait pemberhentian lima Kadus tersebut. (byu/liq)

ADVERTISEMENT