Pemkot Palopo Gelar Operasi Pasar Murah, Sediakan Kebutuhan Pokok Dengan Harga Terjangkau

206
ADVERTISEMENT

PALOPO – Pemerintah Kota (Pemkot) Palopo melalui Dinas Perdagangan menggelar kegiatan Operasi Pasar Murah Reguler tahun 2023, di Kantor Kecamatan Wara Timur, Senin (03/04/2023).

Operasi Pasar Murah Reguler ini dibuka Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Palopo, Firmanza DP yang mewakili Walikota, HM Judas Amir.

ADVERTISEMENT

Kepala Dinas Perdagangan, Nurlaeli dalam laporannya mengatakan, kegiatan ini dilaksanakan di sembulan kecamatan yang ada di Kota Palopo.

Kegiatan operasi pasar itu bertujuan untuk membantu masyarakat menyediakan kebutuhan pokok dengan harga yang terjangkau dan menjaga kestabilan harga bahan pokok,

Sehingga katanya, kehadiran pasar murah ini diharapkan ini mampu mengendalikan laju inflasi daerah.

“Operasi pasar ini menyediakan bahan pokok dengan harga yang terjangkau. Seperti beras, jika kita beli dipasar 1 sak per 5 kg dengan harga Rp. 60.000,- sampai 65 ribu. Sekarang, pemerintah hadir menyediakan bahan pokok dengan subsidi, jadi kita hanya beli Rp. 50.000,-saja per sak ( 5 kg). Jadi Rp. 10 ribu s/d Rp. 15.000,- itu disubsidi oleh pemerintah,” katanya.

Nurlaeli menjelaskan, kegiatan ini juga sebagai bukti jika pemerintah terus melakukan upaya untuk meningkat kesejahteraan masyarakat, dengan menjalankan program yang berdampak langsung ke masyarakat.

“Pemerintah hadir saat masyarakat sangat membutuhkan kebutuhan pokok. Ini contohnya, gula juga seperti itu, jadi semua barang yang dijual di operasi pasar murah reguler ini adalah barang-barang yang disubsidi pemerintah,” jelasnya.

Dia menambahkan, operasi pasar murah dilaksanakan di 12 titik yang tersebar di sembilan kecamatan yang ada di Kota Palopo, hingga 12 April 2023 mendatang.

“Jadi ibu-ibu yang di Kecamatan Telluwanua, Sendana, Mungkajang, tidak perlu ke sini, Wara Timur untuk membeli di operasi pasar murah reguler, karena nanti juga akan kami laksanakan di sana, disemua kecamatan di Kota Palopo,” ujarnya.

Sementara, Walikota Palopo, HM Judas Amir dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Firmanza menyampaikan bahwa pada bulan ramadan, menjelang Idul Fitri kebutuhan akan bahan pokok akan meningkat.

Hal ini memicu harga akan bergerak naik, sehingga Inflasi bergerak seakan tak terkendali.

Kondisi tersebut telah disikapi lebih dini oleh perintah, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah untuk terus memantau dan memonitor perkembangan harga bahan pokok dari hari kehari dipasar-pasar dan tingkat pengecer.

“Pemerintah kota palopo juga mengambil peran lebih aktif dengan berkoordinasi dengan semua stakeholder untuk mengendalikan laju inflasi. Salah satunya adalah dengan melakukan operasi pasar murah,” katanya.0

“Jadi sebagaimana tadi yang disampaikan oleh kadis perdagangan, bahwa pemerintah itu akan hadir ditengah-tengah masyarakat. Sebagaimana sekarang ini, laju harga cenderung naik, jadi untuk itu pemerintah hadir untuk bisa mengendalikan kenaikan tersebut” tambah Firmanza.

Tidak hanya, dirinya menjelaskan pemerintah juga telah melakukan upaya lain untuk menekan angka inflasi jelang Idul Fitri 1444 hijriah. Salah satunya dengan melakukan operasi harga.

“Beberapa hal yang sudah kita lakukan antara lain kita melakukan sidak kepasar-pasar, kita melakukan pertemuan-pertemuan dengan para pengecer yang besar, agar mereka tidak menaikkan harga-harga dan termasuk salah satunya pada hari ini kita lakukan operasi pasar,” ungkapnya.

“Dimana di operasi pasar ini, harga itu disubsidi oleh pemerintah. Jadi ada uang pemerintah yang masuk di bahan komoditas tersebut sehingga harganya jauh lebih terjangkau,” sambung Firmanza.

“Jadi disitulah sebenarnya peran pemerintah, Bapak walikota telah memerintahkan kami semua untuk bisa, minimal membantu masyarakat terutama dalam mengendalikan harga-harga agar tidak naik,” pungkasnya.

Kegiatan itu dihadiri unsur forkopimda kota palopo, Ketua TP PKK kota palopo, Ketua DWP kota palopo, sejumlah pimpinan perangkat daerah, Camat dan masyarakat Kecamatan Wara timur. (Nad)

ADVERTISEMENT