Usai THM, Satpol PP Luwu Timur Razia Rumah Kos

315
ADVERTISEMENT

LUTIM – Setelah melakukan penyegelan terhadap 31 tempat usaha yang memperjualbelikan minuman beralkohol, Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP & Damkar) bekerjasama dengan petugas Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Luwu Timur, kembali melanjutkan razia. Kali ini razia dilakukan terhadap semua rumah kos.

Dalam razia ini, dilakukan pemeriksaan identitas KTP dan KK terhadap penghuni kos. Giat ini dimulai dari wilayah Kecamatan Burau, dan nantinya Penertiban Yustisi KTP ini, akan secara acak dilakukan di setiap kecamatan wilayah Kabupaten Luwu Timur.

ADVERTISEMENT

Kepala Satpol PP dan Damkar Lutim, Indra Fawzy yang memimpin razia ini mengatakan, pada hari pertama, melakukan razia di Burau, kemudian hari kedua di Kec. Wotu dan hari ketiga di Kec Tomoni. Dari razia ini, ditemukan 6 warga tidak memiliki KTP, semuanya di data dan diberikan peringatan agar segera mengurus KTP.

“Ini semua dilakukan untuk menanggulangi penyakit masyarakat. Dan yang pastinya setiap tahunnya akan ada beberapa kali operasi Non yustisi maupun yustisi,” ungkap Indra Fawzy.

ADVERTISEMENT

Menurutnya, Luwu Timur yang berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara dan Teluk Bone dimungkinkan bisa dijadikan sebagai tempat pelarian para borunan maupun teroris. Boleh dikatakan, lanjut Indra Fawzy, perbatasan ini adalah daerah rawan, sehingga memang perlu kegiatan seperti ini dilakukan secara berkelanjutan.

“Satpol PP dan Damkar akan terus melakukan pengawasan dan penegakan Perda, Perkada dan menyelenggarakan ketentraman dan ketertiban umum serta perlindungan Masyarakat,” tegas Indra. (ikp/kominfo)

ADVERTISEMENT