Bupati Luwu Utara Dorong Kaum Perempuan Terlibat Aktif Dalam Pemilu

26
Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, mendorong keterlibatan kaum perempuan dalam Pemilu mendatang, baik sebagai pemilih maupun sebagai peserta. (Dok. Pemkab Luwu Utara)
ADVERTISEMENT

Luwu Utara — Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, mendorong keterlibatan kaum perempuan dalam Pemilu mendatang, baik sebagai pemilih maupun sebagai peserta.

Hal ini ia sampaikan saat membuka kegiatan Sosialisasi Peran Perempuan Dalam Partai Politik yang dilaksanakan DP3AP2KB, Selasa (9/8/2022), di Ruang Rapat Wakil Bupati. Sosialisasi ini dihadiri 25 peserta dari Kader Perempuan Pengurus Partai Politik

ADVERTISEMENT

Indah mengatakan, kaum perempuan harus terus didorong untuk lebih percaya diri dalam mengembangkan potensi dirinya. Hal itu, kata dia, sebagai upaya untuk meningkatkan kapasitas kaum perempuan dalam politik, hukum, sosial, dan ekonomi

“Kita sebenarnya sudah punya affirmative action dalam UUD tentang Pemilu bahwa minimal partai politik, bukan hanya pencalonannya, tetapi juga dalam kepengurusan partai politik, harus memenuhi kuota 30%. Nah, ini sebenarnya langkah awal pemerintah mendorong partisipasi kaum perempuan dalam politik,” tutur Indah.

Bupati Luwu Utara dua periode ini mengatakan bahwa sosialisasi ini menjadi sangat penting, karena ada proses pemberdayaan perempuan ke dalam dunia politik.

Dan itu, kata dia, mestinya harus diperjuangkan. “Kita harus meng-empower diri kita, memberdayakan diri kita dalam politik, dan itu harus diperjuangkan,” jelas dia.

Kendati demikian, hal itu tidaklah mudah. Mengingat ada dua tantangan yang mesti dilalui, yaitu tantangan eksternal dan internal.

“Di eksternal itu tantangannya luar biasa, tetapi sesungguhnya tantangan paling berat itu ada di internal kita. Untuk itu, jangan underestimate terhadap diri sendiri, dan jangan underestimate terhadap orang lain,” imbuhnya.

Indah menjelaskan bahwa politik bagi perempuan adalah sesuatu yang hampir tiap hari dilakukan dalam kehidupan sehari-hari. Meski hal itu tanpa mereka sadari.

“Banyak orang alergi kalau kita bicara politik, karena terlalu sempit memaknai politik itu sendiri. Aktivitas politik itu sesungguhnya aktivitas yang setiap hari kita lakukan,” papar Indah.

“Jadi, politik itu adalah proses pengambilan keputusan yang terjadi kapan saja, dan di mana saja,” sambung Bupati perempuan pertama di Sulawesi Selatan ini.

Masih Indah, kehadiran perempuan bukan hanya sebatas memenuhi kuota 30%, tetapi harapannya ada keterwakilan secara prinsip dan kebijakan.

“Mudah-mudahan ini berdampak pada peningkatan keterwakilan kita di program perempuan di parlemen, khususnya pada tahun 2024 yang akan datang,” tandasnya.

Sebelumnya, Kepala DP3AP2KB, Andi Zulkarnain, menyebutkan, tujuan sosialisasi ini adalah untuk memberikan edukasi kepada para Kader Perempuan Pengurus Partai Politik serta menyampaikan persepsi tentang makna dari politik itu sendiri.

“Tujuan lain kegiatan ini adalah untuk mewujudkan peningkatan keterwakilan perempuan di bidang politik, serta mendorong kaum perempuan untuk lebih eksis meningkatkan peran serta dalam rangka menghadapi pemilihan legislatif mendatang,” ucap Zulkarnaen. (Dw/LH)

ADVERTISEMENT