FKJ Ajak Komponen Pemerintah dan Panitia Kurban Kolaborasi Tuntaskan Stunting di Momen Idul Adha

208
Farid Kasim Judas
ADVERTISEMENT

PALOPO–Umat muslim di seluruh dunia akan merayakan idul adha atau hari raya kurban pada Selasa (20/7/2021) mendatang.

Memaksimalkan momentum tersebut, Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Kota Palopo, Farid Kasim Judas mengajak semua pihak untuk kolaborasi.

ADVERTISEMENT

Kolaborasi yang dimaksud dalam hal ini ialah dalam penanganan stunting atau kurang gizi yang masih ada di kota Palopo. Stunting adalah masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dalam waktu yang cukup lama.

“Saya mengajak segenap komponen pemerintah kota dan panitia kurban agar bersinergi dengan lurah untuk mengakses data sasaran keluarga yang tidak mampu khususnya yang terdapat ibu hamil dan kasus stunting,” kata FKJ begitu ia akrab disapa, Kamis (15/7/2021).

ADVERTISEMENT

DPPKB Palopo meminta agar melalui momentum idul kurban kali ini dapat menjadi daya dukung pemenuhan gizi masyarakat. “Kita ada kasus stunting, ini tentu di sebabkan salah satu faktor yakni kurang gizi,” jelasnya.

“Ibu hamil dari keluarga tidak mampu sebaiknya jadi sasaran prioritas untuk mencegah dini terjadinya stunting. Maka momen Idul kurban ini adalah sangatlah tepat apabila sasaran pembagian daging hewan kurban juga mengakses data pemerintah,” sambungnya.

ADVERTISEMENT

Terakhir, FKJ menjelaskan bahwa masalah stunting ini tidak akan selesai jika semua pihak tidak dilibatkan. “Mengatasi stunting tidak bisa sendiri-sendiri, harus kerjabersama, kolaboraksi seluruh komponen pemerintah dan masyarakat. Ayo kita tuntaskan stunting,” tandasnya. (*)

ADVERTISEMENT