Update 1 OTG Corona di Palopo, dr Ishak: Sudah Sepekan Dirawat di RS, Kita Tunggu Hasil Rafid Tes Hari Ini

1684
DR dr Ishak Iskandar, M.Kes
ADVERTISEMENT

PALOPO–Salah seorang warga Kota Palopo berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) virus corona, seorang mahasiswa berusia 17 tahun, ternyata sudah satu minggu terakhir ini dirawat di salah satu rumah sakit (RS) di Kota Palopo, Sulsel.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat OlehMW Quiz

Juru bicara tim Gugus Penanganan Virus Corona Kota Palopo, dr Ishak Iskandar, menyebutkan, OTG ini memiliki itikad baik menyampaikan ke tim Gugus bahwa dirinya pernah kontak langsung dengan pasien positif corona, yakni dosennya di Makassar, sehingga dia memilih menjalani perawatan medis di salah satu RS di Kota Palopo.

ADVERTISEMENT

“Pasien OTG ini tanpa gejala, namun pernah kontak dengan pasien positif corona sehingga dirawat di RS,” kata dr Ishak kepada KORAN SERUYA, Rabu (8/4/2020).

Tak hanya itu, kata dr Ishak, pasien OTG ini menjalani rafid tes virus corona, hari ini. “Hasilnya bisa diketahui hari ini juga,” katanya.

ADVERTISEMENT

dr Ishak mengimbau warga tidak perlu panik atau khawatir menyusul adanya 1 OTG di Palopo. Sebab, kata dr Ishak, OTG yang beralamat di Luminda, Kota Palopo ini belum diketahui apakah positif atau negatif virus corona.

“Yang bersangkutan pernah kontak pasien corona, makanya dirawat dan ditangani tim medis. Kita berharap, yang bersangkutan tidak terjangkit,” kata dr Ishak.

Sementara itu, Dirut RSUD Sawerigading Palopo, dr Nasaruddin Nawir, mengatakan, pasien OTG ini sedang menjalani pemeriksaan rafid test di RSUD Palopo. “Hasilnya bisa diketahui hari ini,” katanya.

Dijelaskan, sesuai perjalanan riwayat kontak OTG ini dengan pasien positif virus corona,  sudah lebih dari 20 hari, sehingga sesuai perhitungan, masa inkubasinya sudah lewat dari 14 hari. “Tapi, kita tunggu hasil rafid tesnya, mudah-mudahan negatif,” katanya.

Merujuk Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (Covid-19) yang dikeluarkan oleh Kemenkes, OTG adalah seseorang yang tidak bergejala tapi berisiko telah tertular virus corona dari pasien Covid-19. Selain itu, OTG memiliki kontak erat dengan kasus positif Covid-19.

Kontak erat yang dimaksudkan adalah aktivitas berupa kontak fisik, berada dalam ruangan, ataupun telah berkunjung, dalam radius 1 meter dengan pasien berstatus PDP atau positif Covid-19, dalam waktu 2 hari sebelum kasus timbulnya gejala, hingga 14 hari setelah kasus timbul gejala.

Dalam versi terbarunya, Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (Covid-19) menjelaskan tentang orang-orang yang termasuk kontak erat. Menurut Kemenkes, individu dengan kategori ini, masuk dalam kategori kontak erat, diantaranya petugas medis, orang yang berada dalam satu ruangan dengan pasien virus corona, orang yang berada dalam suatu ruangan yang sama dengan pasien virus corona (termasuk tempat kerja, kelas, rumah, atau acara besar) dalam 2 hari sebelum pasien tersebut mengalami gejala dan hingga 14 hari setelahnya.

Termasuk, orang yang bepergian bersama pasien virus corona dalam radius 1 meter, dengan segala jenis alat angkut maupun kendaraan dalam 2 hari sebelum pasien mengalami gejala, hingga 12 hari setelah timbul gejala. (*/tari)

ADVERTISEMENT