Hasil Visitasi Dinkes Palopo, Masih Banyak Pelanggaran Perwal “New Normal” di Sejumlah Tempat Usaha

125
Seksi Kesehatan Lingkungan Dinkes Palopo saat mengunjungi (visitasi) sejumkah cafe dan tempat usaha dalam sosialisasi Perwal New Normal di kota Palopo. (Foto: Ist)
ADVERTISEMENT

PALOPO–Dalam upayanya mensosialisasikan Peraturan Walikota (Perwal) nomor 10/2020 tentang Kebiasaan Baru (New Normal) dan penerapan Protokol Kesehatan sesuai standar pemerintah dalam pencegahan Covid-19, Dinas Kesehatan (Dinkes) kota Palopo sejak dua pekan lalu mengadakan visitasi atau kunjungan ke sejumlah tempat usaha yang ramai pengunjung di kota idaman ini.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

Disampaikan Ceria Amaliah SKM selaku Kepala Bidang (Kabid) Kesehatan Masyarakat Dinkes Palopo, saat dihubungi KORAN SERUYA Minggu petang (5/7/2020), bahwa pihak Dinkes Palopo khususnya dari Seksi Kesehatan Lingkungan (Kesling) dan Seksi Promosi Kesehatan (PromKes) sudah melakukan visitasi sejak pertengahan Juni hingga hari ini ke sejumlah toko, rumah makan, cafe dan hotel serta minimarket juga mal-mal yang banyak pengunjung guna memantau kesiapan para pemilik usaha untuk menerapkan standar protokol kesehatan berdasarkan Perwal yang baru terbit per 1 Juli 2020 lalu itu.

“Kami sudah turun sebanyak 2 tim, dari Seksi Kesling dan Promkes, kurang lebih sudah ada 30-an tempat usaha yang ramai yang kami kunjungi dan cek, memang rata-rata mereka sudah menggunakan standar Protokol Kesehatan misalnya pengunjung wajib pakai masker, pengelola wajib menyiapkan cuci tangan dan sabun serta menjaga jarak,” tutur Ceria.

Kasi Kesling dan Kesjaor Dinkes Palopo, Ceria Amalia
Ceria Amaliah SKM, Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinkes Palopo

Meski begitu, Ceria melanjutkan, masih banyak terdapat kekurangan di sana-sini terkait tempat cuci tangan pakai sabun (wastafel) yang sudah disediakan pengelola usaha tapi saluran airnya masih dibiarkan menggenang di lantai, tidak disalurkan ke pembuangan air atau saluran drainase, begitupun soal imbauan physical distancing (jaga jarak).

ADVERTISEMENT

“Rata-rata sudah bagus semua, tapi kekurangannya masih ada juga yang membiarkan air cuci tangannya mengalir dan menggenang di lantai, misalnya di sebuah minimarket, dan sejumlah usaha lainnya. Belum lagi ada kafe yang pengunjungnya belum menjaga jarak, seperti yang ada di Jalan Andi Djemma, tapi menurut pemiliknya karyawannya masih sedikit karena masih baru sehingga belum bisa mengatur pengunjung yang masih duduk berdempetan,” imbuh Kabid Kesmas di Dinkes Palopo itu.

Ceria juga menambahkan, sosialisasi dan visitasi ke sejumlah tempat usaha dan perkantoran di Palopo ini masih akan terus dilakukan hingga Jumat akhir pekan ini, dan akan dilanjutkan dengan sosialiasi dengan teknik berbeda yang telah disusun Dinkes bersama Tim Gugus Tugas Covid-19 Palopo.

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

“Kami baru sebatas memberikan sosialisasi terkait Perwal, tentu kita bersyukur karena dasar hukumnya sudah ada yakni Perwal, sehingga untuk pemberian sanksi misalnya tidak pakai masker denda Rp50 ribu hingga Rp1 Juta, nantinya akan benar-benar dilakukan jika sosialisasi ini dirasa sudah cukup. Pihak Satpol PP dan Gugus Tugas nantinya yang akan berperan dalam mengawal Perwal tersebut, tapi belum sekarang, karena kita masih dalam tahap Sosialisasi dulu, kecuali sudah ada instruksi dari atas,” pungkas dia.(iys)

ADVERTISEMENT