Kerjasama Pemkab Luwu Utara-Unanda, Jeruk Malangke Akan Dikembalikan Kejayaannya

24
ADVERTISEMENT

LUWU UTARA — Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Luwu Utara dan Universitas Andi Djemma (Unanda) Palopo menjalin kemitraan Matching Fund 2022 melalui platform Kedaireka atau Kerja Sama Dunia Usaha dan Kreasi Reka, berjudul Revegetasi Jeruk Malangke dengan Pembiakan Kultur Organ (KuOR).

Kemitraan tersebut dituangkan dalam bentuk Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) yang telah dilakukan pada medio September 2022 yang lalu antara Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, dan Rektor Unanda, Dr. Ir. Annas Boceng, M.Si.

ADVERTISEMENT

Sebagai tindak lanjut dari kerja sama tersebut, ada beberapa program perencanaan dan perancangan yang mesti dilakukan, di antaranya Sosialisasi, Pelatihan, dan Penyuluhan Budidaya Jeruk kepada Petani Jeruk, serta Pembiakan dan Pengembangan Tanaman Jeruk dengan Kultur Organ (KuOR).

Kepala Dinas Pertanian Luwu Utara melalui Kepala Bidang Hortikultura, Djalaluddin Dalami, menyebutkan bahwa ada tiga kelompok tani yang terlibat dalam program ini, yaitu Kelompok Tani (poktan) Mula Gau, Kelompok Tani Labessi-Bessi, dan Kelompok Tani Barca.

ADVERTISEMENT

“Kita harap 3 poktan ini melalui fasilitasi Unanda berkomitmen melaksanakan pengembangan kembali jeruk Malangke di Kecamatan Malangke,” ucap Djalaluddin, saat mendampingi Tim Unanda pada Sosialisasi Pengembangan Kembali Jeruk Malangke yang dilaksanakan pada Sabtu 8 Oktober 2022 yang lalu.

Djalaluddin menyebutkan, ada beberapa program yang akan dilaksanakan, di antaranya pembibitan tanaman jeruk dengan sistem KuOR sebagai bahan tanaman dan sumber entris, serta melakukan pelatihan dan penyuluhan budidaya jeruk kepada petani jeruk.

“Yang terpenting dari semua ini adalah bagaimana keberlanjutannya. Untuk itu, perlu ada langkah-langkah bagaimana menyusun roadmap pengembangan jeruk Malangke dari hulu ke hilir,” terang pria yang akrab disapa Dije ini.

Sementara Tim Sosialisasi dari Unanda Palopo terdiri dari Dr. Naima Haruna, SP., MP., Dr. Ir. Suryanto, Dr. Sukriming Sapareng, Dr. Idawati, Dr. Yasmin Bahtiar, Dr. Hamja Abdul Halid, serta Dr (Cdt) Intisari. Tim ini juga didampingi oleh beberapa PPL setempat.

Sebelumnya, Peneliti Unanda, Dr. Taruna Shafa Arsam, SP., M.Si., yang juga pengusul program Revegetasi KuOr Jeruk Malangke ini berharap program ini bisa meregenerasi jeruk Malangke yang pernah ada dengan pendekatan teknologi.

“Kita akan melakukan Focus Group Discussion (FGD) guna menyusun roadmap pengembangan jeruk Malangke dari hulu ke hilir, sehingga nanti ini menjadi dasar kebijakan Pemda Luwu Utara dalam pengembangan tanaman jeruk,” kata Taruna.

Sementara itu, Bupati Indah Putri Indriani menyambut baik program ini untuk mengembalikan kejayaan jeruk Malangke. “Saya harap ini bisa mengambil contoh baik dari tanaman jeruk di Ehime Jepang. Pengembangan kembali jeruk Malangke penting untuk memberikan masa depan pada kejayaan masa lalu,” ucap Indah. (rls)

ADVERTISEMENT