Pilih Spot Kegiatan Outdoor, Kementerian PANRB Apresiasi Inovasi Getar Dilan Lutra

51
ADVERTISEMENT

LUTRA – Inovasi Getar Dilan atau Gerakan Tanam Sayur di Lahan Pekarangan akan menampilkan 4 spot kegiatan saat pelaksanaan Verifikasi dan Observasi Lapangan (Verlap) Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Kementerian PANRB oleh Tim Panel Independen (TPI). Verlap dilakukan secara virtual dan dilaksanakan selama dua hari, 23 – 24 Juli 2021.

Ada 23 inovasi terpilih untuk dilakukan verlap, salah satunya Getar Dilan. Verlap dibagi dua kelompok. Kelompok pertama 12 inovasi dan kelompok kedua 11 inovasi, dengan durasi verlap 30 menit.

ADVERTISEMENT

Inovasi Getar Dilan sendiri masuk kelompok pertama bersama 11 inovasi lainnya, di antaranya Sayangi Dampingi Ibu Anak (Pemkot Semarang), Si Bina Cantik Bingits (Pemprov Jateng), Rajutan Sibakul Jogja (Pemprov D.I. Yogyakarta), dan Sirene Muba (Pemda Musi Banyuasin). Inovasi kelompok pertama akan diverlap pada Jumat 23 Juli 2021 mendatang.

Hal ini diungkap Staf Ahli Bidang Politik dan Hukum Kementerian PANRB, Dr Muhammad Imanuddin, saat memimpin Rakor Persiapan Verlap yang digelar virtual, Rabu (21/7/2021).

ADVERTISEMENT

Dalam Rakor tersebut, Muhammad Imanuddin mengapresiasi pemilihan 4 spot kegiatan inovasi Getar Dilan Luwu Utara yang mengambil spot outdoor, yakni di Desa Tamboke, Banyuwangi, Bungapati dan Sukaraya. “Pemilihan spot yang jauh dari kota, ini suatu hal yang luar biasa pak, karena semua spot-nya ada di desa,” kata Imanuddin kepada inovator Getar Dilan, Alauddin Sukri.

Imanuddin mengatakan, pelaksanaan verlap secara virtual adalah pertama kali dilakukan, mengingat masih dalam suasana pandemi COVID-19. “Verlap adalah wajib kita lakukan sebelum menentukan Top Inovasi Terpuji (Top 45). Inilah adaptasi kebiasaan baru yang kita lakukan guna merespon pandemi,” jelasnya.

ADVERTISEMENT

Untuk itu, pihaknya berharap pelaksanaan verlap virtual dapat berjalan lancar. “Kami sangat memaklumi jika nanti pelaksanaan verlap terdapat ketidaksempurnaan,” imbuhnya.

Ia mengatakan, akan berusaha membuktikan bahwa pandemi bukan halangan untuk tidak melaksanakan verlap. “Kita akan bekerja maksimal walaupun nantinya menemui banyak tantangan,” kata dia.

Sementara itu, inovator Getar Dilan, Alauddin Sukri, menyampaikan terima kasih atas apresiasi yang diberikan Kementerian PANRB. “Siap pak, terima kasih. Kami akan memaksimalkan 4 spot untuk membuktikan pelaksanaan inovasi Getar Dilan di lapangan,” kata Kepala Bappelitbangda ini.

Dalam Rakor ini, hadir pula Sekda Armiady, Kabag Organisasi Muhammad Hadi, dan Tim Pelaksana Warkop Indah. Setelah rakor, Alauddin langsung mengumpulkan Tim Inovasi Getar Dilan untuk persiapan Gladi Bersih sebelum verlap sesungguhnya dilakukan. (hms/liq)

ADVERTISEMENT