Sekilas dan Harapan Tentang HJL dan HPRL

605
ADVERTISEMENT

LUTIM — Hari Jadi Luwu diputuskan dari hasil Tudang Ade’ yang digelar di Kota palopo tahun 1994.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

Dengan menghadirkan beberapa pakar sejarah dan budaya dan diputuskan Hari Jadi Luwu (HJL) jatuh pada periode Sri Paduka Datu Luwu YM Simpurusia(siang).

ADVERTISEMENT

Kemudian Hari Perlawanan Rakyat Luwu (HPRL) adalah momentum dimana amarah rakyat Luwu semesta, yang pemicunya berawal dari tindakan penjajah Belanda menginjak-injak alquran dan mengrebek rumah Maddika Bua.

Ada dua simbol uang menjadi Siri’ Wijanna Luwu yakni, simbol agama dan hadat “ Patuppui RI Ade’e, Mufasandre Ri Zara’e.

ADVERTISEMENT

Amarah pemuda pejuang Luwu dan Rakyat Luwu yang dipimpin langsung oLeh Paduka Datu Luwu YM Andi Djemma hingga bergerilya meninggalkan Istana masuk ke hutan belantara.

Event terkait momentum Hari Jadi Luwu terkadang kerap terabaikan, bahkan bergeser jauh dari substansinya.

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

“Padahal harapan yang perluh dicapai adalah nilai-nilai edukasi sejarah dan budaya Luwu yang mungkin bisa dikemas dalam kegiatan seminar budaya atau bincang sejarah budaya Luwu sehingga menjadi bekal buat generasi muda Luwu dalam menghadapi derasnya arus Globalisasi,” kata pemerhati sejarah dan budaya Tana Luwu, Musly Anwar.

Kemudian napak tilas/refleksi perjuangan rakyat Luwu tentu banyak kegiatan kegiatan yang terkait hal tersebut.

Semisal teatrikal 23 Januari 1946. Juga bisa dikemas dalam bincang sejarah perlawanan Rakyat Luwu dengan membedah nilai-nilai patriotisme pejuang Luwu yang semangatnya menjadi pemicuh serta motivasi buat generasi dalam berjuang mengharumkan nama Luwu diberbagai bidang.

Baik itu berupa prestasi dibidang Olahraga, pendidikan, kesenian dan sebagainya.

“Realitanya setiap Momentum HJL dan HPRL selalu dikemas dominan birokrasi dan formal. Bahkan kerap diundur demi menyesuaikan waktu kehadiran tamu dari provinsi maupun pusat. Sehingga aroma dan nuansanya tak beda dengan hari jadi kabupaten/kota se-Tana Luwu,” sebut Musly.

Padahal, lanjutnya, seharusnya hajatan Kedatuan Luwu yang dimandatkan ke-4 kabupaten/kota akan Hari Jadi Luwu dan Perlawanan Rakyat Luwu ini, kehadirannya Setiap tahun terasa sampai ke rakyat Luwu, paling tidak mengajak rakyat Luwu sama-sama berpartisipasi memeriahkan hajatan akbar yang digilir setiap tahunnya di 4 kabupaten/kota se-Tana Luwu dengan mengibarkan bendera merah putih disetiap halaman rumah juga menggunakan pakaian hadat disetiap instansi pemerintahan, dan swasta.

“Besar harapan semoga ada progress dari tahun Ke tahun setiap hajatan HJL dan HPRL. Sehingga membantu kita semua sebagai wijanna Luwu lebih mengenal jati diri identitas kita sendiri, nuansa kehadirannya terasa sampai ke rakyat Luwu dan memotivasi pemerintah Kita untuk menyatukan kesepakatan pembangunan di segala nidang untuk Tana Luwu yang Kita cintai ini,” tandasnya. (rls)

ADVERTISEMENT