Pasca Dibukanya Jembatan Miring, PUPR Luwu Tinjau Jalur Alternatif yang Rusak Berat

247
PUPR Luwu meninjau jalur alternatif yang rusak berat. (Foto : Kominfo Luwu)
ADVERTISEMENT

LUWU — Pasca dibukanya kembali akses Jembatan Miring sebagai jalur lalu lintas Trans Sulawesi yang menghubungkan Kabupaten Luwu dan Kota Palopo, Dinas Pekerjaan Umum dan Pemukiman Rakyat (PUPR) Kabupaten luwu bergerak cepat melakukan assessment dan langkah penanganan sejumlah ruas jalan yang dijadikan jalur Alternatif.

Tim dari Dinas PUPR yang dipimpin Plt Kepala Dinas, Ikhsan Asaad, didampingi Kabid Pembangunan Jalan dan Jembatan (PJJ), Usdin Iskandar, Kabid Jasa Konstruksi (JK) Yusuf Kaya, dan Kabid Preservasi Jalan (PJ), serta beberapa staf perencanaan teknis meninjau sejumlah titik yang mengalami kerusakan jalan di Ruas Rante Damai-Lamasi Pantai Kecamatan Walenrang Timur, Rabu (24/11/2021).

Dalam Peninjauan, Tim menemukan kerusakan Lapisan Permukaan Atas (LPA) jalan yang sudah siap aspal di desa Tabah. Kerusakan jalan yang cukup parah juga terjadi desa Seba-Seba. Melihat kondisi tersebut, Ikhsan Asaad memerintahkan Kabid Preservasi Jalan untuk menurunkan alat berat melakukan pembenahan.

Menurut Ikhsan, upaya penanganan sementara yang bisa dilakukan adalah mengembalikan kondisi jalan seperti semula dengan meratakan dan memadatkan permukaan yang rusak.

ADVERTISEMENT

“Setidaknya langkah ini bisa memberi kenyamanan kepada pengendara pengguna jalan sambil kita menunggu proses pelaksanaan pengaspalan tahun depan,” ujar Ikhsan.

Selain melihat kondisi jalan, Kadis PUPR bersama tim juga meninjau lokasi Jembatan Poringan, di dusun Poringan Desa Tabah. Jembatan berlantai kayu yang di bangun pada tahun 2012 melalui program PNPM Mandiri itu telah ambruk setelah dilalui oleh truk bermuatan berat. Padahal jembatan dengan bentang 13 meter tersebut hanya mampu dilalui kendaraan dengan beban maksimal 3 ton.

Di lokasi, Kadis PUPR menemui warga yang sedang melakukan pembenahan lantai dan rangka jembatan. Berdasarkan informasi dari Camat Walenrang Timur, Ibrahim, Jembatan Poringan ini merupakan akses bagi anak sekolah yang menuntut ilmu di kota Palopo, termasuk penyeberangan hand tractor bagi petani.

“Biaya yang digunakan ini adalah hasil swadaya masyarakat pak kadis,” kata Ibrahim.

Sambil menunggu bantuan anggaran dari pemerintah Provinsi, untuk penanganan sementara jembatan Poringan dibangun dengan menggunakan lantai kayu, Plt Kadis PUPR sendiri ikut memberi konstribusi berupa papan untuk lantai jembatan sebanyak 3 kubik. (hwn/liq)

ADVERTISEMENT