Tuduhan Teroris, FPI Makassar: AA Bukan Anggota Kami, Tidak Pernah Terdaftar

155
19 Terduga Teroris Asal Sulsel Diterbangkan ke Jakarta. (Foto: Pikiran Rakyat Bogor)
ADVERTISEMENT

MAKASSAR–Terkait isu bahwa 19 terduga teroris yang ditangkap adalah anggota kelompok FPI Makassar dibantah keras oleh Sekretaris FPI Makassar, Agus Salim.

“Saudara AA tidak pernah terdaftar sebagai anggota Laskar Front Pembela Islam (FPI) Makassar maupun di kota/kabupaten lainnya yang ada di Sulawesi Selatan,” tandas Agus Salim, Sabtu (6/2/2021), melansir Suara.com.

ADVERTISEMENT

Pernyataan itu sekaligus menegaskan bantahan kabar sebelumnya dimana 19 tersangka teroris mengaku sebagai anggota FPI, pengakuan salah satu tersangka, AA, ia pernah ikut baiat dukungan kepada ISIS yang dilakukan di bekas Markas Daerah Laskar FPI di Jalan Sungai Limboto Makassar .

Agus juga membantah pernyataan AA yang mengaku pernah mengikuti acara baiat dukungan kepada ISIS yang dilakukan di bekas markas FPI itu.

ADVERTISEMENT

“Adapun acara yang dilaksanakan pada saat itu adalah diskusi umum terkait kondisi perpolitikan dunia secara global yang dihadiri oleh 3 orang narasumber yakni Munarman, Ustaz M Basri dan Ustadz Fauzan,” katanya

Tidak hanya itu, Agussalim berharap pihak kepolisian harus bisa membedakan pernyataan pelaku antara pernah mengikuti kegiatan FPI Makassar dengan menjadi anggota FPI, menurutnya itu dua hal yang sangat berbeda.

ADVERTISEMENT

“Acara taklim rutin yang dilaksanakan setiap Sabtu setelah shalat isya adalah acara yang terbuka untuk umum, sehingga siapapun bisa hadir dan ikut dalam acara taklim rutin tersebut,” tambahnya.

Sebelumnya, sebanyak 26 terduga teroris di Makassar, Sulawesi Selatan, tiba di Appron Terminal Cargo, Bandara Soekarno Hatta, Kota Tangerang, Kamis (4/2/2021).

Namun dua tersangka tak hadir, lantaran tewas dan sudah dimakamkan di Makassar, Sulawesi Selatan.

Puluhan tersangka itu tiba di Bandara Soetta pada Kamis siang kemarin (4/2) sekira pukul 14.00 WIB.

Terlihat para terduga teroris itu bagian kakinya terikat dengan rantai dan mata ditutup kain hitam saat turun dari pesawat. Mereka juga didampingi anggota Densus 88

Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Rusdi Hartono mengatakan, sebanyak tujuh tersangka berasal dari Gorontalo, dan sisanya 19 orang dari Makassar, Sulsel. “Seperti telah kita ketahui bersama hari ini Densus 88 Antiteror memindahkan 26 tersangka terorisme di Indonesia, 7 dari Gorontalo dan 19 dari Makassar,” kata Rusdi kepada pewarta di Bandara Soetta.

(iys)

ADVERTISEMENT