Petugas Geledah dan Tes Urin Pengunjung Cafe Mazogi, Hasilnya?

130
Petugas melakukan penggeledahan ke pengunjung Cafe Mazogi, Sabtu (25/02/2023) malam.
ADVERTISEMENT

PALOPO – Peredaran narkoba hingga saat ini, masih menjadi pekerjaan rumah yang harus diselesaikan seluruh stake holders di Indonesia.

Sebab, Indonesia hingga berada dalam kondisi darurat narkotika, yaitu negara dengan tingkat kerawanan tinggi terkait penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba.

ADVERTISEMENT

Hal ini harus segera ditangani secara intensif dan serius. Berbagai upaya penangan permasalahan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba dilakukan melalui pencegahan, pemberdayaan masyarakat, rehabilitasi dan pemerantasan.

Di Kota Palopo, khususnya pemerintah, pihak kepolisian dan Badan Narkotika Nasional (BNN) terus melakukan upaya untuk menekan angka peredaran gelap narkoba. Salah satu upaya yang dilakukan yakni, intens melakukan razia di sejumlah tempat hiburan.

ADVERTISEMENT

Seperti yang dilakukan Polres Palopo dan BNN saat merazia Cafe Mazogi, Sabtu (25/2/2023) malam. Mereka mencari pengedar dan pemakai narkoba.

Operasi bersama Polres Palopo dan BNN untuk menekan peredaran narkoba itu dipimpin Wakapolres Palopo, Kompol H Ridwan.

Perwira satu melati di pundak itu menjelaskan kepada wartawan, razia tersebut dilakukan untuk menekan dan meminimalisir peredaran narkoba di Palopo.

“Cafe Mazogi salah satu tempat yang sering dilaporkan karena aktivitasnya yang menganggu ketertiban masyarakat,” kata Kompol H Ridwan.

Untuk itu, Polres Palopo dan BNN memasukkan Cafe Mazogi sebagai tempat yang dicurigai sering terjadi penyalahgunaan narkoba. Saat dirazia, Cafe Mazogi sedang dipenuhi para pengunjung. Mereka rata-rata masih muda.

Satu per satu, para pengunjung digeledah oleh petugas. Polisi dan BNN melakukan penggeledahan badan dan barang terhadap mereka. Tak hanya itu, para pengunjung juga dites urine oleh Polisi dan BNN.

“Kami ingin Palopo jadi Kota yang bebas narkoba. Makanya, operasi ini akan terus kami tingkatkan demi keamanan dan ketertiban masyarakat,” ujar Wakapolres Palopo.

Dari hasil penggeledahan badan dan barang, petugas tak mendapatkan pengunjung membawa dan menguasai narkoba. Sementara itu, hasil dari tes urine, para pengunjung dinyatakan negatif mengkonsumsi narkoba.

“Kami akan tetap meningkatkan operasi ini. Tak hanya sampai disini, kami akan menyasar beberapa lokasi lagi yang dicurigai jadi tempat peredaran narkoba,” tandasnya. (*)

ADVERTISEMENT