Hari Otoda ke-26, Judas Amir: Daerah Harus Bisa Mandiri

40
WALIKOTA Palopo Drs HM Judas Amir, MH bersama Forkopimda mengikuti Peringatan ke-XXVI Hari Otonomi Daerah Tahun 2022, melalui Zoom Meeting, di ruang kerja Walikota Palopo, Senin (25/04/2022).
ADVERTISEMENT

WALIKOTA Palopo Drs HM Judas Amir, MH bersama Forkopimda mengikuti Peringatan ke-XXVI Hari Otonomi Daerah Tahun 2022, melalui Zoom Meeting, di ruang kerja Walikota Palopo, Senin (25/04/2022). Mengacu kepada Keputusan Presiden, No 11 tahun 1996, tentang Hari Otonomi Daerah, pemerintah pusat dan pemerintah daerah memperingat Hari Otonomi Daerah setiap tahunnya pada tanggal 25 April dan pada tahun 2022 telah menginjak usia ke-26 tahun.

Diusia yang telah cukup dewasa ini, agar semua pihak terus memacu, semangat berotonomi daerah sesuai dengan tema “Dengan semangat otonomi daerah kita wujudkan ASN yang pro aktif berakhlak dengan membangun sinergi di pusat dan daerah dalam rangka mewujudkan Indonesia emas di tahun 2045”.

Usai mengikuti peringatan Hari Otoda tersebut, Walikota Palopo, HM Judas Amir mengatakan bahwa sudah sangat jelas semangat otonomi daerah ke-26 yang diwujudkan ASN yang berakhlak serta proaktif. “Ini tujuannya, agar daerah itu lebih mampu dan mandiri,” kata Judas Amir.

Dikatakan Judas Amir yang sudah dua periode memimpin Kota Palopo, bahwa ke depannya akan terus gali untuk para pegawai ASN yang ada di Kota Palopo. “Sehingga, kami berharap para ASN yang ada di Kota Palopo bisa berlangsung baik sesuai harapan untuk Otda di lingkungan Pemkot Palopo,” katanya.

ADVERTISEMENT

Sementara itu, Direktur Jendral Kementrian Dalam Negeri RI, Akmal Latif pada Peringatan ke-XXVI Hari Otonomi Daerah Tahun 2022 melalui Zoom Meeting, melaporkan, bahwa maksud kegiatan ini adalah sebagai wadah pertemuan bagi pemerintah pusat dan daerah melakukan rekleksi pencapaian terhadap pelaksanaan kebijakan otonomi daerah dalam rangka kesatuan Republik Indonesia.

Selain itu, katanya, bertujuan untuk mengingatkan kembali atas komitmen bersama dalam mewujudkan pemerintah yang baik, bersih, transparan dan akuntabel dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat mendukung pembentukan ASN yang produktif, serta membangun sinertigas daerah dalam rangka mewujudkan Indonesia Emas tahun 2045.

Sementara Sekretaris Jendral Kementrian Dalam Negeri, Dr Drs H Suhajar Diantoro M.Si., mewakili Menteri Dalam Negeri memberikan arahan dan membuka acara secara resmi. Dalam arahannya, dia ia menyampaikan apresiasi dan terimakasih kepada daerah-daerah otonomi baru yang telah berhasil meningkatkan pendapat hasil daerah dan kemampuan fiskalnya.

Peningkatan tersebut diharapkan agar dimanfaatkan untuk program-program pembangunan dan kesejahteraan rakyat sehingga dapat meningkatkan angka indeks pembangunan manusia menurunkan angka kemiskinan meningkatkan konektifitas serta akses infrastruktur yang baik dan yang lainnya. “Saya menghimbau kepada daerah yang masih rendah PAD nya agar melakukan terobosan dan inovasi untuk menggali berbagai potensi yang dapat memberikan daya tambah serta meningkatkan pendapatan hasil daerah bahkan melebihi TKDD tanpa melanggar hukum dan norma dan memberatkan rakyat,” ujarnya. (liq)

ADVERTISEMENT