Jangan Coba-Coba Pakai Joki, Kalau Ketahuan akan Diblacklist Seumur Hidup Tak Bisa Jadi PNS

216
ilustrasi seleksi cpns
ADVERTISEMENT

PALOPO–Ini peringatan keras bagi calon pelamar CPNS 2019 di Luwu Raya yang akan mengikuti tes SKD. Jangan coba-coba memakai joki demi meraih kelulusan. Sebab, jika ketahuan pakai jasa joki, sanksinya sangat berat. Bagi peserta CPNS yang ketahuan pakai joki akna diblacklist menjadi PNS seumur hidup.

Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Timur 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Irwan Bachry Syam-Andi Muhammad Rio Pattiwiri Hatta (Ibas-Andi Rio)
2. HM Thoriq Husler-Budiman Hakim (MTH Berbudi)
Dibuat Oleh Seruya Poll

BACA JUGA: Sudah Meninggal, Tapi Pejabat di Sulsel Tetap Dapat Jabatan Baru

Kebijakan ini ditempuh Badan Kepegawaian Negara (BKN) sebagai bentuk komitmen untuk menjadikan tes CPNS lebih bersih dari praktek percaloan. BKN mengeluarkan peringatan ketat tersebut, supaya pelamar CPNS tidak memakai jasa joki.

Plt Kepala Biro Hubungan Masyarakat BKN Paryono mengatakan, jika nama peserta yang sudah masuk ke dalam daftar hitam akibat ketahuan memakai joki, maka akan didrop langsung dari perhelatan CPNS. Artinya, peserta yang ketahuan tidak akan bisa menjadi PNS sepanjang hidupnya.

ADVERTISEMENT

BACA JUGA: TKA China Diperketat Masuk Indonesia, PT IMIP Siaga Virus Corona di Morowali

“Nama peserta seleksi pengguna joki juga akan diblacklist. Jika sampai masuk dalam daftar hitam, nama peserta SKD penyewa joki otomatis akan didrop dari perhelatan rangkaian seleksi CPNS dan itu berarti seumur hidup pelamar bersangkutan tidak bisa lagi mengikuti seleksi Calon Aparatur Sipil Negara,” ujarnya dilansir Okezone, Rabu (5/2/2020).

ADVERTISEMENT
Siapa Kandidat Pasangan Calon Bupati/Wakil Bupati Luwu Utara 2020-2025 Pilihan Anda ?
1. Arsyad Kasmar-Andi Sukma (AKAS)
2. Indah Putri Indriani-Suaib Mansur (IDAMAN)
3. Thahar Rum-Rahmat Laguni (MATAHARI)
Created with Seruya Poll

Oleh karena itu, Paryono meminta kepada seluruh peserta CPNS agar tak ada peserta yang berani menggunakan Joki. Karena dipastikan akan ketahuan oleh panitia. Sebab, sebelum pelamar mengikuti seleksi SKD, dilakukan serangkaian pengecekan untuk memastikan pelamar berlaku jujur dalam pelaksanaan seleksi.

Pemeriksaan identitas peserta SKD akan dilakukan secara cermat, pun dalam pelaksanaan SKD peserta berada dalam pengawasan ketat panitia yang bertugas dan pantauan CCTV.

BACA JUGA: Duet Yasir-Hamzakir Resmi Pimpin PBSI Palopo

Menurut Paryono, cita-cita menjadi CPNS harus disertai dengan cara-cara halal dalam mencapainya. Maksudnya lanjut Paryono, para peserta harus mengikuti semua proses rekrutmen dengan baik dan fair.

“Rangkaian pengamanan tersebut akan memastikan perjokian tidak dapat melenggang mulus menghadapi seleksi CPNS. Sampai sejauh ini tidak ada joki yang dapat lolos hingga mengikuti ujian,” ucapnya. (koranseruya)

ADVERTISEMENT